Tragedy of the Dream -- Part 2



Gue pernah baca dan sering denger, banyak orang yang ngomongin peruntungan shio. Katanya pakar ramal-terawang-paranormal--apalah namanya, peruntungan shio gue taun ini termasuk kategori jelek, alias banyak dapet susahnya. Bego bego-an, gue nggak terlalu percaya sama ramalan kayak gitu. Cuma kalo sekarang, gue nggak tau deh, ramalan kayak begitu bisa dipercayai atau nggak, karena emang kenyataannya, keberuntungan kayaknya lagi sensi banget sama gue.
Kalo gue percaya, ntar dibilang "terjadinya kegagalan itu gara-gara mindset elo sendiri yang percaya dan terlalu ngimani hal-hal kayak begituan" --Oke, fine. Tapi kalo gue nggak percaya, ya kenyataannya yang kejadian kayak gitu. Kebetulan? Well, gue sendiri juga nggak tau sejak kapan gue mulai percaya, di dunia ini nggak ada yang namanya 'kebetulan'.

Gue juga gak habis mikir, kenapa harus gue?
Kenapa gue yang harus fall in love in the first sight sama UI?
Kenapa beberapa tahun yang lalu, harus gue yang ngebuka internet dan masukin kata 'universitas terbaik di Indonesia' di mbah gugel. Kenapa nggak orang lain aja yang nglakuin itu, dan bukan gue.
Kenapa gue yang ditakdir-in buat cinta mati sama UI, bahkan disaat Tuhan menggariskan kalo gue nggak berjodoh sama UI?
Kenapa juga harus gue yang berharap, sampe sampe udah hafal Mars UI bahkan saat gue nggak bisa menjadi bagian dari orang yang ikut nyanyiin lagu itu di sana?
Oke, mestinya gue nggak perlu banyak tanya kayak orang bego, toh gue juga nggak bakal ngerti jawabannya juga. 


Jujur aja, gue nggak tau apa jalan yang Tuhan rencanain buat gue. Gue cuman bisa optimis dan selalu berusaha keras buat yakin kalo yang Tuhan kasih itu yang terbaik buat gue. Gue perlu berusaha dengan sangat keras buat ngertiin itu.
Jujur aja, gue nggak tau apa jalan yang Tuhan rencanain buat gue. Gue cuman bisa optimis dan selalu berusaha keras buat yakin kalo yang Tuhan kasih itu yang terbaik buat gue. Gue perlu berusaha dengan sangat keras buat ngertiin itu.
Setelah tanggal 27 Mei 2013 itu, gue terus berusaha menghibur diri gue sendiri kalo gue masih punya kesempatan buat nyoba lagi lewat tes. 30 Juni, gue bareng segerumpulan orang yang juga pengen jadi mahasiswa UI ikutan SIMAK--seleksi masuk-- dan waktu pengumuman, ternyata gue masih nggak lolos juga. Gue kayak orang blank, tapi nggak terlalu kaget juga, mungkin karena gue udah mulai terbiasa liat pengumuman dan nggak lolos--ini kesannya bego banget--. Oke, nggak terlalu kaget, tapi bukan berarti gue bahagia -_____- Rasanya? rasanya kayak apa ya? Kalo dideskripsiin sih kayak orang yang selama ini megang patung yang keras dari pasir, lalu tiba-tiba pasir itu luruh, jatuh semua sampe yang tersisa di genggaman tangan lo itu cuma serpisan pasir kecil-kecil. Nah, kayak gitu. Butiran pasir kecil itu ibaratnya harapan dan mimpi-mimpi lo. Rasanya kosong. banget. Apa yang lo pegang, yang lo genggam itu semacam mimpi yang selama ini bisa nguatin lo kalo lagi down, yang biasanya lo jadiin buat penyemangat tiap kali lo jatuh. Bisa bayangin kan, kalo what you need the most itu hilang. Lo kayak apa?

Mungkin waktu itu gue udah kayak zombie, tanpa ekspresi, udah kayak robot yang kalo diajak ngomong baru jawab--setelah itu diem lagi, jalan cuman kalo disuruh jalan. Nutup mata kayak orang tidur padahal lagi nahan nangis. Ngomong dengan nada sok baik baik aja. Pura-pura fine padahal lagi ancur seancurnya. Gue sendiri juga heran, kenapa gue suka banget pura-pura, akting kayak everything was fine padahal yang terjadi sebaliknya, selalu berusaha ketawa-ketiwi kayak biasanya padahal buat ketawa aja rasanya susah banget. Padahal, gue nggak bisa drama, kalo suruh akting di panggung juga gue nggak bisa, ekspresi gue pas drama bahasa Indonesia aja juga semrawut, dan nilai drama gue jelek. Aneh--

Tapi beruntungnya, gue masih punya sisa-sisa impian itu di tangan gue, yang ngebuat gue jadi inget kalo masih ada harapan di genggaman gue. Mungkin itu yang bikin gue sedikit demi sedikit bisa memulai buat bangkit dan mulai menata mimpi buat masa depan gue lagi.
Setelah gue renungin, selama Tuhan nggak dateng langsung di depan gue dan bilang "Takdir kamu bukan di UI", maka gue nggak akan pernah berhenti berusaha dan berharap. Toh gue juga nggak tau jalan takdir gue kan. Siapa tau aja Tuhan emang nakdirin gue buat terus berusaha dan nggak putus asa sampe gue bener-bener layak buat jadi bagian dari UI dan nyari masa depan di sana.

Mungkin banyak orang yang berpikir, "nggak harus UI kan". Memang nggak harus. Tapi nggak ada yang bisa menyalahkan lo buat ngejar apa yang menjadi penyemangat lo selama ini kan.
Bagi gue, UI itu masih menjadi impian jarak deket buat gue. UI masih jadi alesan gue buat semangat lagi, jadi gue nggak akan dengan bodoh dan gampangnya ngelepas apa yang menurut gue berarti :)
This month was the second good bye. But, I'LL FIGHT FOR IT !
Dan gue nggak akan nyerah. 


Mungkin gambar ini udah sering kalian lihat dan temui di socmed. Tapi buat gue, ini bener-bener nyadarin gue.

Saat kita nyerah, kita nggak tahu betapa deketnya kita dengan tujuan itu. Gue nggak mau aja senasib kayak orang yang memilih berbalik. Seandainya aja, dia tau kurang selangkah lagi dia berhasil. Dia pasti sangat menyesal karena mengambil satu langkah itu untuk berbalik, bukan untuk maju.


I'll keep on fire-- Bagunan-bagunan kokoh di sana, Makara, UI, Depok.. Wait me :)

Share this:

, , ,

WHAT DO YOU THINK?

0 comments:

Post a Comment

Large Grey Polka Dot Pointer